BELAJAR BERSYUKUR DARI MEREKA YANG TAK BERUNTUNG

6:03:00 AM


Halo, sudahkah hari ini bersyukur? Oiya dong setiap hari, jam, menit, detik  kita emang harus selalu bersyukur. Contoh kecilnya aja nih ya ketika kita tidur di malam hari lalu terbangun besok paginya “Alhamdulillah hari ini masih bisa melihat indahnya dunia”. Nah, ketika bangun pagi aja hidup kita itu emang harus disyukuri ya. Hayo, kebayang gak sih kalo kalian tidur malam ini besoknya gak bangun? Pasti jarang bangetkan ngebayangin hal itu.


Ternyata hal-hal yang pernah kita lewati setiap hari itu emang harus selalu disyukuri. Pernah gak sih kamu ngeluh? Pasti pernah, contoh hal kecil aja nih ya misal makanan gak enak. Kamu bakal ngeluh makanannya gak enak kemudian makanannya gak dihabisin. Jujur, aku sering banget nih kek gini. Padahal. Kalau dipikir-pikir diluar sana tuh ya banyak banget orang yang membutuhkan makanan yang kita buang tadi meski gak enak menurut kita, tapi mereka tetap menghabiskanya.

Nah, ngomong-ngomong soal bersyukur. Aku punya cerita nih ya menurut aku sih cerita ini bakal menginspirasi kalian. Aku pernah ketemu anak kecil yang mungkin kalau dilihat mereka layaknya anak yang masih menginjak Sekolah Dasar di depan ATM ketika aku mau ngambil uang. Saat aku masuk ATM si anak menghampiri dan bilang “Ka, beli pisang karamelnya…”. Aku pun berlalu begitu saja sambil tersenyum. Dan pada saat di dalam ATM aku mikir “Wah, tuh anak kasian banget ya dia kecil aja udah jualan. Lah aku dulu waktu SD enak dong ya hidupnya. Gak perlu jualan, di rumah aja, kalau mau jajan tinggal minta”.

Kemudian beberapa saat aku keluar ATM, dan menghampiri temanku lalu aku bilang sama temanku “Eh, kasian banget tuh anak mereka jual pisang caramel. Gimana kalo kita beli aja?”. Dan, akhirnya kami sepakat untuk membelinya. “De, sini mau beli pisangnya” Si anak penjual pisang tadi pun dengan antusias menghampiri kami.Setelah itu kami belilah jualan mereka tapi pas udah bayar pisangnya dikasih lagi kemereka biar mereka yang makan. Kebetulan saat itu . Karena aku orangnya kepo, terus aku nanya nih sama mereka. “De, masih sekolah ya kelas berapa?” Terus si anak jawab yang satunya kelas 6 SD, dan yang satunya kelas 3 SD kalo gak salah. Dan yang lebih bikin aku kagum sama mereka tuh ketika aku nanya, “Kalian jualan ini atas kemauan sendiri atau gimana? Dan uangnya buat apa?”. Ternyata mereka jualan atas kemauan sendiri dan uangnya buat jajan di sekolah.

Pada saat itu aku merasa kagum banget sama anak penjual pisang caramel itu. Dan ketika dijalan aku mikir lagi “Ya ampun, ternyata hidup aku udah enak daripada mereka ya. Ternyata hidupku udah beruntung daripada mereka ya. Dulu, waktu SD aku masih bisa makan enak, jajan enak gak mesti kerja keras seperti mereka”. Pada saat itulah aku merasa “mulai sekarang aku harus pandai bersyukur, karena hidup yang sekarang aku nikmatin itu udah enak banget. Udah beruntung banget daripada mereka yang harus kerja keras diluar sana cuman buat beli sepiring nasi atau bahkan mau beli macem-macem.

Nah, gimana? Ternyata kalau kita lebih jeli lagi melihat keluar sana masih banyak hidup orang lain gak seberuntung kita. Mulai sekarang kita harus pandai bersyukur ya, sekecil apapun itu. 


You Might Also Like

6 komentar

  1. Ingat ini rasanya sedih, mereka tdk seberuntung kita.. semoga rezeki mereka banyak yaaa

    ReplyDelete
  2. Aku jd inget dg anak yg jual gorengan di depan indomaret simpang gusti itu deh ngebaca ini. Tiap liat bawaab kasian, trus suatu hari ak makan ice cream bareng ankku disitu. Dia ngeliatin lama banget. Finally aku nyuruh Farisha buat beriin anak itu uang n kulihat anakku seneng banget ngelakuin itu..

    www.shezahome.com

    ReplyDelete
  3. Liat tulisan ini, jadi sedih banget, harus lebih banyak bersyukur ya Ka, apalagi aya ini tipe anak penutut 😂

    ReplyDelete
  4. Di komplek kami pernah ada anak jualan pisang molen. Enak banged pisangnya. Mama suka memborong. Tiap hari beli. Lama-lama kami bosan juga makan molen tiap hari. Karena beberapa hari gak beli beberapa hari kemudian dia gak jualan lagi di komplek kami. Sekarang kangen juga ih sama molennya. Laper..😉

    ReplyDelete
  5. Di komplek kami pernah ada anak jualan pisang molen. Enak banged pisangnya. Mama suka memborong. Tiap hari beli. Lama-lama kami bosan juga makan molen tiap hari. Karena beberapa hari gak beli beberapa hari kemudian dia gak jualan lagi di komplek kami. Sekarang kangen juga ih sama molennya. Laper..😉

    ReplyDelete
  6. iya memang kadang suka sedih ya kalau melihat anak kecil sudah jualan. tapi kadang suka sebel juga kalau di tempat ziarah trus dikerubungi sama anak-anak yang minta-minta. jadi serba salah

    ReplyDelete

Pena Blogger Banua

PENABLOGGERBANUA

Blogger Perempuan Network

Blogger Perempuan

FEMALE BLOGGER BANJARMASIN

FEMALE BLOGGER BANJARMASIN