Merindukan Ribuan Huruf Hiragana & Huruf Katakana

3:27:00 AM 2 Comments A+ a-


“Mengapa hal yang telah berlalu seringkali dirindukan?”

Sewaktu jaman SMA dulu *cielah duluuuu baru juga lulus beberapa bulan -_-* di sekolahku belajar bahasa asing. Bahasa asing yang aku pelajari itu bahasa Jepang. Awal-awal belajar sih gampang banget, tapi kesulitan itu hadir saat kelas 11. Semakin tinggi tingkatannya otomatis yang dipelajari pun semakin sulit dan semakin banyak. Yang paling sulit itu saat ada ulangan harian, apalagi kalo bahan yang dipelajari itu banyak banget. Pelajaran bahasa jepang inikan nggak cuma harus hafal sama kosakata, tetapi juga harus hafal sama huruf Hiragana atau Katakana. Jadi dobel gitu deh hafalannya :D

Penampakan Hiragana dan Katakana nih!


Nah, biasanya tuh ya kalo habis ulangan pasti ada yang remedial. Kalo biasanya remedial itu diberikan lagi soal yang udah diulangkan, nah kalo ini beda. Remedialnya kami bakalan disuruh “Menulis huruf hiragana atau katakana 100 atau bahkan yang paling banyak itu 300”. Bayangin nih ya huruf Hiragana itu total seluruhnya ada 104 huruf dan huruf katakana itu totalnya 108 huruf”.

Jika kalian disuruh menuliskan 100 huruf hiragana maka totalnya?
100 x 104 = 10400 huruf

Jika kalian disuruh menuliskan 200 huruf hiragana maka totalnya?
200 x 104 = 20800

Jika kalian disuruh menuliskan 300 huruf hiragana maka totalnya?
300 x 104 = 31200

Bisa dibayangkan bagaimana pegalnya tangan kalian? Duh pokoknya pegel banget deh! Selain pegal, menulis huruf sebanyak itu bisa menghabiskan 1 pulpen tau enggak -__-

Tapi dibalik itu semua aku tau kok tujuan sensei ngasih tugas sebanyak itu “Supaya hafal sama huruf Hiragana & Katakana”. Aku juga pernah kok kena remedial kayak gini, hahaha. Di balik penderitaan sebanyak itu tetapi ada keuntungan yang di dapat oleh pihak yang tidak remedial. Apakah itu?

Karena memang rata-rata anak yang paling sering kena remedial itu emang kebanyakannya malas. Dan pada akhirnya bakalan ada tawaran dikelas kayak gini : Eh siapa yang mau menuliskan hiragana/katakana aku nih?

Tentu saja tawaran itu menghasilkan uang. Nah biasanya tuh ya untuk menulis 100 huruf hiragana atau dengan total seluruhnya 10400 dibayar dengan seharga 50000. Lagi-lagi yang namanya kantong pelajar, uang sebanyak itu pastinya merupakan tawaran menarik. Aku juga pernah menerima tawaran ini, kalo dihitung-hitung mungkin uang dari menulis hiragana itu sekitar Rp.100.000 yang pernah aku dapat. Memang sih ya ini nggak baik, tapi gimana lagi namanya juga butuh uang dan kelebihan rajin yaudah diterima aja tawaran ini. Ini kayak joki Hiragana gitu ya, Lol :D

Dan yang paling kesal bagi anak yang remedial itu saat tugas itu dikumpulkan. Biasanya tumpukan kertas yang bertuliskan ribuan hiragana itu bakalan dibakar atau yang paling parah tuh kertas itu dirobek mentah-mentah di depan mata! Iya di depan mata -_- udah pegal tangan, kertas habis, pulpen habis, dan ujung-ujung dirobek, iya dirobek! Tentu saja di robek itu juga punya tujuan biar nggak ada yang ngambil tuh kertas lah

Setelah kelas 12 penderitaan ribuan hiragana itu sirna. Kenapa? Karena Senseinya beda sama kelas 11. Sensei di kelas 12 itu baiknya minta ampun deh, nggak ada hukuman ribuan hiragana. Terkadang suka kangen juga sih sama suasana dikasih hukuman ribuan hiragana, dan tentu saja terkadang juga rindu sama profesi sebagai joki hiragana :D

Dan sekarang aku udah lulus dari SMA, artinya udah bebas dari pelajaran bahasa Jepang. Meskipun begitu aku tidak ingin melupakan pelajaran bahasa jepang begitu saja, kali aja suatu saat nanti yang telah dipelajari itu berguna. Misalnya suatu saat nanti ngambil beasiswa ke Jepang, Amin :)

Apakah ada diantara kalian yang merasakan pahit manisnya belajar bahasa asing, share di kotak komentar yaaaa :)




Hi i am Fatimah | 5 September 1996 | Love the color blue, pink, and white | Love Elmo very much | Lets make friends with me ❤

2 comments

Write comments
October 18, 2014 at 9:09 AM delete

bjuran belajar bahasa jepang kah km..

Reply
avatar