Pergulatan Batin Anak Teknik Lingkungan

5:55:00 PM 12 Comments A+ a-


Gak kerasa sudah 1 semester terlewatkan menyandang predikat sebagai mahasiswi Teknik lingkungan tapi teteup masih belum diakui sebagai mahasiswi. Waktu kemaren mau beli handphone di counter handphone dan penjualnya bilang “Eh SMP nggak boleh bawa hp yang pakai kamera  ya?” #jleb bangetkan? Kalo udah digituin mau senang mau sedih juga bingung -__- Mau marah juga nggak bisa, karena aslinya memang jarang marah #apaini

Hal-hal apa saja sih yang udah bikin perubahan besar sebagai anak teknik lingkungan:

1.      Hemat energi itu penting!
Kalo dulu belum terlalu memikirkan hemat energi itu penting tapi sekarang kalo malam berasa pengen matiin semua lampu, selain hemat energi juga hemat bayar listrik kali :p Kalo teman nyalain kipas angin terus dianya pergi tanpa mematikan kipas angin dan itu rasanya sedih banget entah kenapa -__- Mungkin naluri hemat anak Teknik lingkungan itu beda kali ya?


2.      Buang sampah sembarangan berasa “Haram hukumnya”
Kalo dulu buang sampah sembarangan hal biasa tapi sekarang kalo buang sampah sembarangan berasa melakukan dosa besar. Kalo sekarang jalan terus makan permen bungkus permennya dimasukin dalam tas nanti kalo udah sampai rumah baru dibuang ke tempat sampah. Terus kalo jalan sama teman, kalo temannya buang sampah sembarangan. Hati ini sedih banget, lalu aku bakalan ngomong “Teganya jalan sama anak Teknik Lingkungan tapi kamunya buang sampah sembarangan, kamu anggap apa aku ini?” Cuma ada 2 pilihan dia bakalan ngambil tuh sampah atau malah ngomong maaf :( #jleb


3.      Sedih kalau di rumah masih banyak menghasilkan sampah :(
Meskipun sudah jadi anak Teknik Lingkungan tapi tetap saja belum bisa meminimalisir pembuangan sampah. Apalagi sampah plastik beuhhh bejibun. Ampuni Hamba Ya Allah :(


4.      Sudah bisa memilah sampah tapi kalo di rumah selalu gagal mengklasifikasikan sampah
Sampah itu terbagi 2 ada sampah organik dan non organik. Sampah organik itu misalnya makanan, daun, sayur dan buah. Sampah anorganik, misalnya kertas dan plastik. Nah kalo di rumah udah disediain untuk sampah plastik. Attentionnya udah kayak gini:

“Sampah plastik buang disini. Bungkus snack, atau apapun yang berhubungan dengan plastik tapi yang kering jangan yang basah . Yang bukan plastik jangan buang disini ya guys”

Tapi pada akhirnya gagal. Bukan gagal tapi belum berhasil.
1 hari kemudian...
Masih aman, masih plastik semua..
2 hari kemudian...
Ada plastik yang basah *sabar*
3 hari kemudian...
Ada bungkus nasi *usap dada*
1 minggu kemudian...
*Menyerah dan merasa gagal mengklasifikasikan*


Namanya juga manusia ya? Tak luput dari kesalahan. Tugasnya ya cuma 1 : jangan terlalu sering melakukan kesalahan yang sama.


5.      Lebih cinta sama lingkungan
Dan yang terakhir, pastinya lebih cinta sama lingkungan. Anak Teknik Lingkungan mah sama lingkungan aja cinta apalagi sama pacar *jangan protes*. Katanya sih lingkungan aja di jaga apalagi kamu iya kamu *nah*

Karena udah dapat sedikit Ilmu dari satu semester, Alhamdulillah sampai sini sih udah tau artinya mencintai lingkungan itu seperti apa. Meskipun belum terlalu banyak bisa berbuat apa-apa. Setidaknya lakukan hal kecil dulu tidak perlu yang besar. Contohnya jangan buang sampah sembarangan. Meskipun itu hal sepele tapi jangan pernah menganggap itu hal gampang. Karena kenyataannya masih banyak yang buang sampah sembarangan.

Yang baca ini wajib mencintai lingkungan ya? Janji? :)
Ingat jangan buang sampah sembarangan lagi ya :p

Dan yang terakhir bonus foto gih :3
source : BBM

Hi i am Fatimah | 5 September 1996 | Love the color blue, pink, and white | Love Elmo very much | Lets make friends with me ❤

12 comments

Write comments
January 30, 2015 at 10:30 PM delete

Cieeee anak teknik lingkungan. Bagus tuh perubahan-perubahannya, ajak temen lain untuk berubah juga :D

Reply
avatar
Heru Arya
AUTHOR
January 30, 2015 at 10:39 PM delete

Semenjak jadi anak teknik lingkungan. Jadi pengen ngerubah kebiasaan, ya. :D

Ini contoh yang bagus. Lanjutkan.!!! :D

Jangan lupa pisahin sampah gombalan sama sampah PHP.

Reply
avatar
January 31, 2015 at 12:28 AM delete

anak teknik lingungan sama dengan adek mas donk. heheh kalau uda masuk di teknik lingkungan. pengennya pasti jaga alam terus

Reply
avatar
Yudi Rahardjo
AUTHOR
January 31, 2015 at 12:36 AM delete

aku juga anak teknik, tapi teknik kimia... kalo anak lingkungan, lingkungan aja diperhatiin apa lagi pacarnya, kalo anak teknik kimia itu disiapkan buat ngebangun pabrik, ngebangun pabrik aja bisa apa lagi ngebangun rumah tangga hehehe.. salam kenal ya

Reply
avatar
FatimahAqila
AUTHOR
January 31, 2015 at 6:33 AM delete

Anak mama papa hehehe

iyaa semoga teman-temannya mau diajak berubah ya. Amin :D

Reply
avatar
FatimahAqila
AUTHOR
January 31, 2015 at 6:38 AM delete

Nah cara membedakan sampah gombalan sama sampah PHP gimana yaaa?

Reply
avatar
FatimahAqila
AUTHOR
January 31, 2015 at 6:40 AM delete

Oh ya? teknik lingkungan dimanaaa nihh?

Iya pengennya sih, semoga, Amin.

Reply
avatar
FatimahAqila
AUTHOR
January 31, 2015 at 6:46 AM delete

Jadi apa bedanya sama anak teknil sipil sih?

Reply
avatar
January 31, 2015 at 7:41 PM delete

di UII yogyakarta, kalau adek @fatimahAqila dimana :)

Reply
avatar
kutukamus
AUTHOR
February 1, 2015 at 12:53 AM delete

Wah kalau baru satu semester saja sudah jadi pedulian berarti bagus namanya :D

Reply
avatar
FatimahAqila
AUTHOR
February 1, 2015 at 7:43 PM delete

ohh di UII ya :D

Adiknya cewek apa cowok kak?

aku di Universitas lambung mangkurat kak di Banjarmasin hehehe

Reply
avatar
February 2, 2015 at 9:09 PM delete

waah, jauh na tempat adek. adek kk cewek kok. mungkin beda satu tahun sama adek fatimahaqila heheh

Reply
avatar