Bulan Ramadan yang Berbeda Dari Sebelumnya

7:40:00 AM 2 Comments A+ a-



Assalamualaikum readers! Apa kabar nih? Alhamdulillah semoga kalian dalam keadaan yang baik-baik saja deh meskipun hati kalian terluka *eh* Alhamdulillah, tidak terasa Ramadhan telah tiba. Senang dong? Karena bulan Ramadanlah yang paling kita tunggu, dan dimana bulan Ramadhan adalah bulan yang penuh berkah. Amin Ya Allah :)

Bulan Ramadan kali ini memang sangat berbeda bagiku. Karena banyak hal yang membedakannya, ya beda situasi dan kondisi. Apa ya bedanya? Awal Ramadan kali ini aku terpaksa tidak bisa pulang ke pangkuan orang tua, karena masih belum selesai UAS. Memang terasa banget bedanya, serasa hidup sendiri dirumah sendiri gitu deh. Pokoknya beda banget deh, yang biasanya dulu kalo mau buka puasa udah tersedia di meja. Nah sekarang? Nyiapin sendiri dan beli sendiri. Biasanya sahur paling susah dibangunin, sekarang? Harus belajar bangun sendiri dan pastinya masak sendiri juga.

Ternyata gini ya jauh dari orang tua, emang harus belajar mandiri banget. Ada senang dan sedih juga sih ya kalo kayak gini. Senangnya bisa belajar jadi pribadi yang lebih mandiri. Sedihnya? Gak bisa merasakan enaknya masakan Mama, hiks. Tapi, disisi lain udah bersyukur banget kok bulan Ramadan kali ini aku masih memiliki keluarga yang lengkap meskipun kami terpisah jarak.
“Tidak apa kita dipisahkan oleh jarak.

Udah ah, segitu aja curhatannya. Pokoknya bulan ramadan kali ini emang beda banget. Oh iya, semoga bulan ramadan kali ini benar-benar berkah ya. Semoga kita semua makin rajin beribadah kepada-Nya. Aamiin yarabbal alamin (:

Hi i am Fatimah | 5 September 1996 | Love the color blue, pink, and white | Love Elmo very much | Lets make friends with me ❤

2 comments

Write comments
ulis erliyana
AUTHOR
June 23, 2015 at 7:32 PM delete

Emang kenapa pisah sma mamahnya ka fat?

Reply
avatar
June 23, 2015 at 7:47 PM delete

Semangat semangat! Yang sabar. Masih mending awal lebaran ga pulang daripada lebaran ga pulang? Dulu aku selesai UAS beberapa hari sebelum lebaran. Nyari tiket susah dan mahalnya minta ampun.

Reply
avatar