Tetangga Menyebalkan Itu Gak Asik!

4:45:00 AM 4 Comments A+ a-

Source : disini


Siapa di antara kalian yang anak kos? Pasti dong ya yang lagi merantau udah pernah jadi anak kos banget. Nah, kalo aku ini lain ceritanya. Ketika orang lain nyaman dengan dunia kosnya yang hanya berupa kamar, lain denganku. Entah kenapa, memang dari awal kuliah tidak pernah merasakan jadi anak kos. Karena dari awal kuliah aku lebih memilih untuk mencari rumah kontrakan dan tinggal bersama teman-teman yang notabene udah aku kenal sejak dari SMA. Bukan kenapa-kenapa sih, tapi kalo ngontrak rumah itu lebih sedikit hemat.

 Jadi, sewaktu pertama kali menginjakkan kaki di tanah perantauan yang jauh dari orang tua kami mencari rumah yang bisa di tinggali. Awalnya kami mengontrak rumah dengan dua kamar yang tidak ada fasilitas sama sekali. Waktu itu kami serumah ber-5, dengan catatan cewek semua ya. Entah kenapa setelah satu semester berlalu dikarenakan ada beberapa masalah di rumahnya, salah satunya listrik yang terkadang suka jeklek. Lalu, kami kembali menemukan sebuah rumah yang kelihatannya dari luar sangat bagus lah pokoknya. Dan, kami ber-5 memutuskan untuk pindah ke rumah tersebut.

Memang, ternyata rumah yang kedua ini memang sangat nyaman. Selain ada banyak fasilitas di rumahnya, rumahnya juga sangat nyaman dan tak ada masalah yang membuat kami pusing. Pokoknya rumah yang kedua ini memang sangat nyaman  deh, ibarat pacar tuh ya gak mau deh putus. Tapi...apalah daya. Ketika kami menginjak  hampir semester 3 dan ternyata yang punya rumah bilang kalau istrinya pengen kuliah S2 lagi. Jadi, mau nggak mau kami harus mencari rumah yang lain untuk berpindah. Bayangin aja nih ketika kalian udah nyaman, terus tiba-tiba kalian harus meninggalkan zona nyaman itu..ah rasanya itu. Sakit :’)



Terkadang meskipun kita sudah nyaman dengan suatu hal, namun ada hal yang memaksa kita untuk meninggalkannya.
 

Lalu, tidak membutuhkan waktu cukup lama. Akhirnya kami mendapatkan rumah yang tak kalah nyaman “kelihatannya”. Karena rumah yang ketiga ini, iya KETIGA bayangin aja setiap semester kami pindah rumah. Well, menurutku itu sangat keren, hahaha. Rumah yang ketiga ini halamannya luas, dan rumah di dalamnya pun tak kalah luas.Oh, iya saat rumah yang ketiga ini kami tidak lagi ber-5 tetapi hanya bersisakan 3 orang. Yang satu karena pindah kos biar deket teman satu jurusan, yang satunya emang mau tinggal sama orang tua soalnya orang tuanya udah pindah rumah jadi enak deh bisa dekat. Karena saat perpindahan ke rumah ketiga ini saat musim liburan kuliah, jadi selama sebulan rumah ini gunanya lebih kayak penampungan barang kami bertiga doang. Kami semua masing-masing pada pulang kampung. Hingga tiba akhirnya ada urusan kuliah, kami pun kembali ke tempat kontrakan. Yang namanya rumah gak dihuni lama pastinya berdebu dong ya? Duh rasanya gimana gitu.
 Nah, yang jadi masalah itu ya tetangga sebelah rumah yang ini tuh yang entah kenapa bikin aku sebel, bukan cuma aku sih temenku juga. Karena ibu-ibu di sebelah rumah ini entah kenapa memang kayak gak bisa senyum. Bawaannya cemberut mulu, demi apapun aku paling gak suka sama orang yang gak senyum kek gitu. Pokoknya ini tetangga bedalah sama tetangga aku yang kemaren-kemaren. Udah gitu, kalo biasanya ngajakin temen ke rumah pasti di pelototin gitu.

Nah, apalagikan yang namanya kuliah di jurusan teknik teman cowok itu gak bisalah dihindarin. Pasti ada aja tugas-tugas, misalnya kek kemaren aku ada rapat di rumah. Pastinya ada temen cowok yang datang kan? Terus si ibu-ibu sebelah nanya kek gini “Itu ngapain cowok banyak banget?”. Padahal cowok yang datang gak nyampe 1000 orang dibilang banyak, 10 orang aja gak nyampe. Hellow, lagian si ibu-ibu mikirnya keknya gimana gitu, yang namanya aku sama temenku ini kan kuliahnya di teknik, ya jelaslah pasti ada cowoknya. Kalo kuliahnya di jurusan kebidanan sih baru di bengongin -___-. Lagian yang penting tuh kalo ada tamu yang datang juga pintunya pasti kami buka lebar-lebarlah, kalo di tutup nanti malah timbul fitnah yang macam-macam. Tapi, ya namanya juga tetangga gitu.

Ada lagi yang lebih parah, kemaren kami lagi asik berbincang di depan rumah. Eh tiba-tiba ada buah mangga yang jatuh dari pohonnya. Pohon mangganya di depan rumah kami. Baru aja temenku berdiri, eh tiba-tiba si tetangga langsung lari buat ngambil buah mangga yang jatuh tadi. Kami pun sontak tertawa melihat kejadina itu. Yaiyalah, coba deh kalian bayangin gimana jadinya kalo si tetangga sama temanku barengan ngambil tuh buah kayak di FTV biasanya kan so sweet banget. Dan yang paling menyebalkan adalah....aku benci ada ayam yang berkeliaran. Entah kenapa si tetangga ini punya piaraan ayam, dan lebih parahnya kandang ayam si tetangga berada tepat di depan rumah kami. IYA, DI DEPAN RUMAH KAMI!!! Bayangin aja, biasanya setiap hari ayamnya dibiarkan berkeliaran. Dan, lebih parahnya kotoran ayamnya jadi berserakan di depan rumah kami. Iya, berserakan. Duh, betapa malunya kalo ada teman-teman yang bertamu ke rumah terus ada bau-bau gak sedap gimana gitu. Tuhkan emang nyebelin banget, hiks.

Bahkan si tetangga inikan punya warung di depan rumahnya. Pernah sekali atau beberapa kali kami mencoba belanja di warungnya. Entah kenapa teteup aja muka ibu-ibunya gak senyum manis gitu. Namanya pembeli adalah raja kan? Mana ada pembeli yang betah kalo udah dicemberutin sama penjual, hihihi. Hingga akhirnya, kami menyerah. Yes! Kami menyerah untuk tetap tinggal disini. Kalo udah gak nyaman, gak usah dipaksainkan? Jadi, kemungkinan akhir bulan ini kami akan mencari rumah pengganti yang nyaman. Nyaman dari segi apapun, nyaman rumahnya dan juga tetangganya adem ayem. Hiks, capek juga ya pindah-pindah rumah kek gini. Doain aja ya kami betah di rumah selanjutnya.

Hi i am Fatimah | 5 September 1996 | Love the color blue, pink, and white | Love Elmo very much | Lets make friends with me ❤

4 comments

Write comments
August 25, 2015 at 8:39 PM delete

kasian disuruh move on melulu.....
semoga dapat yang terbaik yah !!! #rumah

Reply
avatar
FatimahAqila
AUTHOR
September 1, 2015 at 5:03 AM delete

Iya, udah dapat kok kak hihihii

Reply
avatar
Nona Nurul
AUTHOR
September 27, 2015 at 7:54 PM delete

cerita yang ajaib. hehe ;)

Reply
avatar
October 27, 2015 at 12:15 AM delete

Yah, sama donk kita. Klo ak beli rumah, samping rumah persis pelihara ayam dan berkeliaran tiap hari ke kebunku...rasanya pgen tak bikin sate bneran ayamnya nih

Reply
avatar