JODOH DAN MENIKAH

7:01:00 AM


 "Kita gak bisa milih buat jatuh cinta sama siapa & kita gak tau takdir Tuhan tentang siapa jodoh kita nanti".

Hallo guys, kali ini gue mau bercerita tentang sesuatu hal yang jarang banget gue omongin. Kira-kira apa ya??? Gue kasih clue deh ya gue mau ngomongin tentang jodoh yang entah gue aja kagak tau dia dimane dan kapan datang. Asiq!

Perihal tentang calon imam, tentang jodoh ini mungkin pada saat masa SMP atauSMA mungkin tak luput kali ya dengan pernyataan "Gue pengen punya suami yang ganteng, baik, bla-bla. Gue pengen menikah di umur bla bla". Haha, hayo ngaku pasti kalian pernahkan punya pernyataan kek gitu???

Namun, seiring waktu berjalan gue sadar segala pernyataan yang gue bilang pada saat masa-masa SMP SMA itu bakal berubah seiring usia gue bertambah tua. Yep, ternyata segala angan-angan dan kriteria itu kalau dipikir baik-baik ya pada akhirnya cuman sebuah patokan angka dan sebuah patokan lu pengen punya suami yang kek gimana-gimana. 

Pada akhirnya, seiring lu bertambah dewasa rasanya pemikiran lu pun semakin maju dan berkembang. Tentunya, segala angan-angan pernyataan itu kalau diingat-ingat "Wah ternyata angan-angan gue terlalu tinggi". Haha, selama berangan-angan gak dilarang dan ada tarifnya mah bebas sih.

Oke, gue sering banget tuh ditanya mau jodoh yang seperti apa dan mau nikah kapan? Karena, gue kadang males beberapa kali panjang x lebar buat jelasin. Oke gue bakal jawab itu dipostingan kali ini.

Kriteria jodoh yang seperti apa yang diinginkan?

Ngomongin kriteria, hahaha dulu tuh gue pengen banget punya pacar yang putih, tinggi, kaya, romantis. Hahaha, hampir gitu-gitu aja terus kriterianya. Teman gue juga gitu, hampir semua. Tapi seiring waktu berjalan, ceilehhh. Akhirnya gue sadar yang penting jodoh itu sosok calon yang bisa memimpin dan gak bakal nyakitin hati *eh. 

Seiring waktu gue tumbuh dewasa dan mengenal banyak cowo, maksudnya bukan pacar ya yang banyak. Ya, maksudnya seiring waktu berjalan gue dengar cerita si cowo A, cowo B, pacar si A, pacar si B. Gue sadar, kriteria itu hanya patokan. Gue, lu, ataupun kalian gak bisa milih buat jatuh cinta sama siapa. Serius deh, beneran. 

Jodoh itu perihal rencana Allah sih ya, kita gak bakal tau siapa yang akan datang nantinya. Nah, ngomongin kriteria gue tentang jodoh saat ini. Ya, menurut gue ganteng itu relatiflah ya. Sejauh ini sih yang penting orang yang bakal jadi imam gue itu baik (baik akhlaknya, baik sikapnya, baik agamanya, pokoknya yang baik-baik ajalah). Terus, pekerja keras? Kenapa? Karena, seorang laki-laki emang wajib banget pekerja keras. Terus apalagi ya??? 

Terus, selain itu biasanya sering banget tuh ya ditanyain mau calon suaminya umurnya lebih tua atau brondong? Hahaha, kalau gue sih ya jujur lebih milih yang lebih tua daripada gue. Karena, sedikit banyaknya ya gue bisa meyakini dia lebih dewasa daripada gue. Meskipun, patokan umur tidak menjadikan alasan orang bisa bisa dikatakan dewasa ataupun tidak. Thats right???? 

Apalagi ya? Bingung juga sih kalau sejauh ini ngomongin kriteria. Karena, udah gue bilang di awal "Kita gak bisa milih buat jatuh cinta sama siapa & kita gak tau takdir Tuhan tentang siapa jodoh kita nanti". Ya, kriteria itu cuman sebagai tolak ukur doang. Pada akhirnya ya kita serahkan sama yang punya Takdir kan????

Okey, setelah ngomongin kriteria jodoh yang seperti apa. Gue mau ngomongin kapan gue harus menikah????

Mau nikah kapan?

Mau nikah kapan? Pas SMA gue pernah tuh ya bilang gue pengen nikah sebelum diumur 25 tahun. Teman-teman gue juga sama, pernyataan mereka seperti itu juga. Tapi, kembali lagi gue tersadarkan. Menikah itu bukan sebuah pencapaian sih ya, dan juga bukan ajang balapan. Seiring waktu berjalan gue tersadarkan akan beberapa hal tentang menikah. Karena, ya menikah itu gak sesimpel yang kalian lihat loh ternyata.

Seiring waktu berjalan, gue sadar ternyata itu cuman sekedar angka. Dan, sekarang umur gue udah 22 tahun jujur gue belum siap sama yang namanya "nikah". Gue masih pengen banyak belajar banyak hal, gue masih pengen explore diri, dan salah satunya gue masih pengen punya banyak waktu sama orang tua gue lebih tepatnya membahagiakan mereka. 

Bukannya gue sotoy sih ya kalau menikah itu gak bisa explore diri, gak bisa bahagiain orang tua dan lain-lainnya. Mungkin.....ada sih bisa banget. Tapi ya gak se-extra kalau kalian masih single. Menurut gue sih kek gitu ya, entah pendapat bu-ibu muda yang sekarang udah nikah gimane??

Ya intinya mau ngomongin nikah kapan, gue sih udah nyerahin itu sama yang punya takdir. Kapan Tuhan ngasih gue jodoh yang terbaik buat gue, kalau jodoh ya pasti bakalan bersama. Udah gitu aje. Jadi, jangan sedih deh kalau ditanya kapan mau nikah. Hahaha, anggap aja itu pertanyaan biasa banget. 

Nah, segitu aje dulu ya gue cerita tentang kriteria jodoh yang gue inginkan dan kapan gue mau nikah. Kalau kalian gimana? Kriteria jodohnya seperti apa sih dan kapan mau nikahnya? Atau Kalau yang udah nikah boleh loh berbagi di kolom komentar tentang kriteria jodoh dan menikah. Hihi

You Might Also Like

8 komentar

  1. Iya bener kak dulu sempat berkriteria sempurna tapi sekarang pemikiran dah berbeda alangkah lebih bagus ketika jodoh kita itu yg udah siap fisik,mental, dan finansial.

    ReplyDelete
  2. Misteri Illahi ya fat soal jodoh ni, kalo kita berprasangka baik sm Allah, biasanya jodoh kita bisa di kasih lebih dari yang sangkakan loh..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Setuju Mbaaaa, mending berpraangka baik aja dulu sama yang punya Takdir ya. Hihi

      Delete
  3. Bicara masalah jodoh nih biasanya waktu jaman smp ๐Ÿ˜‚sering menghayal ini itu, tapi lama kelaman pas udah gede udah tau, jodoh itu cerminan diri๐Ÿ˜ jadi nisa mah perbaikin diri aja dulu siapa tahu jodoh nisa yang terbaik aamiin ๐Ÿ™ˆ๐Ÿ™ˆ

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya bener banget, perbaikin diri aja dulu ya. Mantepp

      Delete
  4. Eaaa, ternyata Fatimah mempunyai kegelisahan terpendam tentang jodoh. Hehe. Semoga tercapai dengan jodoh yang diinginkan dan yang penting bisa terlaksana di waktu yang tepat. Menikah tidak sehoror yang dikira para lajang kok, fyi.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sebenarnya sih bukan gelisah mba, lebih tepatnya penasaran aja gituuu. Kepo kah jar urang racak haahha. Aamiin Yarabbal Alamiin...

      Wahhh, benar juga.

      Delete

Pena Blogger Banua

PENABLOGGERBANUA

Blogger Perempuan Network

Blogger Perempuan

FEMALE BLOGGER BANJARMASIN

FEMALE BLOGGER BANJARMASIN