SUKA DUKA MAHASISWA SEMESTER AKHIR PART 1

7:05:00 AM




Assalamualaikum

Hello, ketemu lagi nih dipostingan gue kali ini. Kalian masih setiakan baca postingan tulisan gue yang terkadang curhat-able lah ya. Pastikan blog gue masih jadi blog favoritmu ya untuk menemani dikala senggang dan sibuk. Iye kali ya orang sibuk masih sempat baca postingan blog gue?


Jadi, kali ini gue mau curhat-able lagi nih. Ini sih sudah sejak lama mau dicurhatin tapi biasanya kelupaan atau ketimpa sama deadline yang lain. Nah, mumpung gue masih inget jadi kali ini gue mau curhat “Suka duka menjadi mahasiswa semester akhir”. Ya, mungkin postingan ini akan ada beberapa part dan tentunya akan mengiringi perjalanan gue untuk mendapatkan gelar ST. Doain ya semoga dimudahkan :’)
***

Mahasiswa semester akhir? Apa yang ada dibenak kalian? Mungkin orang-orang diluar sana akan berpikir dan selalu mengucapkan kalimat yang sama seperti ini kepada si mahasiswa semester akhir.

“Wah, udah semester akhir ya? Bentar lagi dong lulus.”
“Wah, kapan lulus?”

Kalimat yang mungkin bikin si mahasiswa semester akhir “muak” mendengarnya. Entah kenapa kalimat itu seakan jadi sebuah beban, sewaktu-waktu bisa sih jadi motivasi. Cuman…ya gimana ya gue pun bingung kalau harus menggambarkan perasaannya kalau udah dengar kalimat itu. Pokoknya, bisa bikin kzl kuadrat kali xy tambah xz? Nah bisa gak tuh kalian jumlahkan maksudnya, gak bisakan? Sama. Gue juga gak bisa.

Dulu ya sebelum gue jadi mahasiswa semester akhir, gue berasumsi sama pikiran sendiri pas liat orang-orang yang udah jadi mahasiswa semester akhir. Mungkin kurang lebih seperti ini:


“Kok, kaka tingkat gue gak lulus lulus sampai sekarang ya?”

“Apakah mereka belum lulus karena malas?”

“Apakah skripsi itu begitu sulit?”

Dan banyak hal lainnya yang bikin gue berpikir macam-macam. Sampai akhirnya didetik ini gue ketemu jawabannya sendiri. Ya, menurut gue orang-orang yang cepat lulus atau tidak itu tidak bisa dilihat cuman dari satu buah kacamata. Nah, kalian kan tau tuh kacamata itu ada banyak bentuknya? Mungkin ya ketika kalian berpikir “mahasiswa semester akhir yang tak kunjung lulus” itu harus dilihat dengan semua jenis kacamata itu. Maksudnya gini loh, ketika kalian penasaran kenapa ada beberapa orang belum bisa dapat gelar sarjana kalian harus menanyakannya atau mencari tau lebih detail. 

Contoh nih ya, misal kok dia gak lulus sampai sekarang sih? Emang dia kuliah dimana? Sulit ya? Dia sering konsul sama dosen pembimbingnya gak?  Letak Sulitnya itu dimana? Dan macam-macamlah pokoknya. Harus detail dulu, lah emang gak ada kerjaan nanyain sedetail itu? Ya, kalau gak pengen nanya sedetail itu yaudah gue saranin lebih baik jangan bertanya “kapan lulus?”.

Bagaimana jika pertanyaan kalian diganti saja dengan sebuah pernyataan “Semoga dimudahkan ya ngerjain skripsinya” lebih-lebih kalau kalian bisa bantuin dia wihh bagus lagi tuh. Daripada sekedar bertanya “kapan lulus?”. Bahkan, gue terkadang agak sensi sih kalau pas lagi pusing mikirin ini, mikirin itu, revisi gue gak kelar-kelar eh tiba-tiba ada yang datang nanya “Kapan lulus?”. Syukur ya gue gak bisa makan orang, kalau bisa kelar deh hidup yang nanya.

Pernah tuh ya, nyokap eh ummi atau mama deh gue biasanya manggil mama aja ya. Jauh-jauh hari udah gue ingetin “Mah, nanti kalau ditelpon jangan tanya kapan lulus ya? Didoain aja terus disemangatin. Udah cukup kok. Mama tau gak kalau pertanyaan itu sensitif banget didengarnya. Nanti yang ada malah badmood”. Sampai ngomong gitu gue sama mama gue sendiri, yaiyalah biar beliau paham maksudnya. Dan alhamdulillah, pas gue jelasin baik-baik. Ditelpon biasanya mama gak pernah nanya gitu lagi. Percaya gak percaya gue bilang sama mama kalimat barusan itu ngucapinnya sambil sedih. Ya sedih karena gue bisa mood swing tiba-tiba kalau ditanya kapan lulus :(

Bersambung…..
***
Artikel ini merupakan arisan blog dari Komunitas Blogger Banjarmasin. Buat kalian yang mau baca artikel seru, bisa loh kunjungin Website karya anak banua. Oh iya, nanti ya gue cerita dipart selanjutnya, tungguin aja. Pantengin terus blog gue yaaa. Buat kalian yang udah pernah merasakan nano-nano menjadi mahasiswa semester akhir boleh loh cerita di kolom komentar ya.



You Might Also Like

13 komentar

  1. hahaha, pertanyaaan horor ketika menghadapi skripsi, alhamdulilah uda lewat. eh ini uda selesaikan kuliahnya mbak ?. hahaha

    ReplyDelete
  2. Saya sendiri lebih memilih bertanya, "Gimana kuliahnya?" dan orang itu sendirilah yang akan bercerita, entah udah selesai atau belum lulus. Nggak perlu juga sibuk banding2in dengan si ini itu anu. Kurang kerjaan!

    ReplyDelete
  3. Aku juga pernah ngalamin diposisis ini mbk. Empat bulanan yg lalulah hehe. Makasih sharingnya mbk. Tetap semangat. Ntr klo dah lulus pertanyaan 'kapan' nya ganti lagi haha. Salam, muthihauradotcom

    ReplyDelete
  4. Hahahaha sabar ya fatimah, aku merasakannya juga dah waktu itu. Sampai pas ngerjain skripsi ditanyain gituan, bikin aku naik darah. Udah liat aku lagi ngetik "ah, elah malah ditanyain" KZL AQUTU.

    ReplyDelete
  5. Wah jadi ingat drama 13 tahun lalu. Zaman itu komputer aja masih lumayan langka. Apalagi laptop. Jadilah saya gak pulang-pulang di kos2an temen yg punya komputer. Sampai suatu hari mama nelpon. "Kayapa kabar pian, sudah makanlah? Mun kada sawat lagi kada usah dipaksa gin, biar aja semester kena pulang."

    Huwaaa, tambah deras deh ngalirnya si putih bening.

    Pokoknya nngerjain skripai ini salah satu kisah tak terlupakan seumur hidup.

    Moga lancar dan dimudahkan terus ding lah. Mudahan dapat hasil yang terbaik.

    ReplyDelete
  6. Nasib jadi semester akhir ya, selalu aja ada pertanyaan yang bikin nyesek ke hati. Memang yang menanyakan itu kadang cuma niat bertanya. Tapi ya tapi gak tau perjuangan orang ya huhu. Semangat buat semester akhir yaaaa

    ReplyDelete
  7. Hihihi i feel you fatimah, i've been there. Nano nano dan dag dig dug di setiap part nya. Tapi sangat berkesan di ingat, nyesel juga kenapa dulu aku gak nulis di blog yak. Padahal uda ngeblog tuh dari kuliah. Ckckckck..dulu aku ngalay doank sih di blog. Hahaha

    ReplyDelete
  8. Nangis tak berair mata, sakit tapi tak berdarah-darah, pokoknya perjuangan banget jumpa skripsi itu. Bahkan ada yg 2 tahun jadi mahasiswa akhir cuma ngerjain skripsi doank, hiks. Kasian.... Harus punya booster trigger emang kalo jadi mahasiswa tingkat akhir. Apa trigger Fatimah?

    ReplyDelete
  9. Sakit tak berdarah ditanya kapan lulus itu wkwk

    Ditunggu part 2 yah fetychan

    ReplyDelete
  10. Bener.. Mahasiswa tingkat akhir mah perjuangannya kalo diinget2 sereem. Bolak balik print, bolak balik coret, bolak balik ngedit. Gitu aja terus n plg kzl pas mau konsul dosennya pending mulu. Tetap semangat fatimah. Insya Allah pasti bisa. :)

    ReplyDelete
  11. Iyaa nih seringnya org cm pnasaran dan kepo kpn lulus tnpa mkirin prasaan si mhasiswa huhu~

    ReplyDelete
  12. jadi ingat dulu masa-masa bikin skripsi. begadang tiap malam trus komputer sempat-sempatnya kena virus

    ReplyDelete

Pena Blogger Banua

PENABLOGGERBANUA

Blogger Perempuan Network

Blogger Perempuan

FEMALE BLOGGER BANJARMASIN

FEMALE BLOGGER BANJARMASIN