SEMUA BERUBAH SEIRING WAKTU DAN KONDISI

6:46:00 AM



Assalamualaikum, rasanya sudah lama banget nih gak curcol atau bahkan bercerita yang relate banget sama kehidupan. Akhir-akhir ini banyak banget ide yang berseliweran di kepalaku untuk dituliskan. Tapi….terkadang biasalah ya malas selalu menghantui. Well, semoga aku semakin rajin membuat tulisan seperti ini. Karena, kangen juga sama genre blog yang isinya curhat atau sekedar mengeluarkan opini gitulah ya.

Baca tentang ChitChat lainnya ya gaes!


Okey, kali ini aku bakalan ngomingin hal yang dulunya gak pernah terpikirkan dan justru ternyata berbalik gitu seiring waktu berjalan. Gini loh, sering banget ya diumur-umur yang udah 20+ pasti omongannya gak jauh sama yang Namanya “menikah”. Bukannya hal yang diomongin tentang nikah aja sih, cuman ya terkadang apapun omongannya ya ujung-ujungnya tentang menikah. Nah, terkadang ya kalau lagi ngomongin nikah pasti ada teman yang nyeletuk atau dia ngomong gini “Wah…aku sih masih lama”, “Duh..aku mau nikah diumur 25 aja deh”, “ kayaknya aku belum kepikiran deh masih pengen berkarir”.

In my opinion, jawab-jawaban celetukan begitu tuh sebenarnya cuma soal waktu dan kondisi. Kenapa aku ngomong kek gitu? Ya karena aku juga mengalami hal begitu. Dulu aku juga pernah diposisi itu gitu loh. Dulu untuk membahas kapan nikah pun gak kepikiran sama sekali, serius! Dulu teman aku pernah ngomong pengen nikah umur 25 tahun. Woy, aku ingat banget dulu aku cuman ketawain aja gitu dan kek gak terlalu peduli banget sama hal kek gitu.

Bahkan dulu pas ditanyain ada niatan nikah gak sih, yah jawaban aku masih sama gitu “ya  aku pengen berkarir dulu ya, pengen ngebahagiain orang tua, dan jawaban sejenis gitu loh”. TAPIIIIIIII, seketika semua berubah. Seperti halnya yang aku  bilang dari awal terkadang semua hal bisa berubah seiring waktu dan kondisi. Apa itu? Jadi, semenjak akhirnya aku menemukan seseorang. Cielah, semua jadi berubah. Beneran!

Ya, dipikir aja gitu kalau kamu udah nemu orang yang menurut kamu klop banget, dan dipikir-pikir ya sepertinya dia deh “is he the one or is she the one”. Menurut aku sih ya dengan umur yang udah segini juga terkadang ya mikirnya mau ngapain lagi coba yakannn??? Enggak mungkin lagi buat main-main. Udah bukan saatnya lagi….benarkan?

Dan, bahkan ya terkadang dengan prinsip pengen berkarir, sukses dulu, ngebahagiain orang tua itu kek bikin mikir loh. “Sepertinya kalau aku nikah, gak mungkinkan gak bisa ngebahagiain orang tua? Sepertinya kalau aku menikah gak ngebatasin karirkan? Emang nikah gak bisa ngapa-ngapain gitu?” Dan terkadang malah mikirnya, sepertinya kalaupun nikah masih bisa balance antara karir dan kehidupan rumah tangga. Ya balik lagi ke masing-masing kita pengen yang seperti apa.

Sebenarnya sih, kalau sekarang ada teman yang nyeletuk “gak kepikiran sih ya sama nikah”, ya wajar mungkin ya fasenya dia belum menemukan orang yang tepat gitu. Ya, aku sih paham-paham aja karena emang beda situasi dan kondisi. Nah, balik lagi ya terkadang gak perlu saling menjulid atau gimana. Semua hal itu emang soal waktu dan kondisi, kalau si A yang belum kepikiran ya si B ada baiknya memahami kondisi si A ya mungkin emang belum menemukan yang tepat. Dan begitu pun sebaliknya, ketika si B ternyata dia punya plan-plan menikah dan sebagainya ya wajar karena dia udah menemukan orang yang tepat gitu.

Nah, menurut aku sih semua hal emang bergantung sama waktu dan kondisi. Terkadang apapun prinsip kita ya bisa saja berubah. Menurut kamu gimana?


You Might Also Like

1 komentar

  1. waktu memang terus berjalan dan entah apaa yang merasukimu...hheheh

    ReplyDelete

Pena Blogger Banua

PENABLOGGERBANUA

Blogger Perempuan Network

Blogger Perempuan

FEMALE BLOGGER BANJARMASIN

FEMALE BLOGGER BANJARMASIN